Semester 3: Cupu

tumblr_msvtr77PKD1swf6lwo3_250

 Tepat jam 20.45 ketika gue nulis ini. Dan itu artinya ‘The Strange Housekeeper’ udah mau selesai. Padahal hari ini eps. pertama dan gue nggak nonton, taik banget!! . itu semua salah kakak gue yang mendadak jadi sialan banget malam ini. Dan dialah sumber utama kenapa gue nulis ini dengan nada rada sengak dan bahasa jorok/kasar.

 Alasan kenapa postingan ini berjudul ‘Cupu’ adalah karena gue merasa gue adalah orang yang sangat cupu. Mau-maunya gue dimanfaatkan terus jadi ojek sama kakak gue dan orang-orang yang tidak pernah melihat gue lebih berharga dari seorang ojek.

 Ih sumpah, gue lagi kesel banget waktu nulis ini. rasanya gue pengen ngurung diri di kamar males ngeliat siapapun, bahkan anggota keluarga gue. gue bahkan males liat TL yang isinya bikin bad mood, bahkan penampakan lee jongsuk nggak bisa menghibur gue.

 Aslinya sebelum gue mau mem-posting ini. Gue udah mikirin apa aja yang mau gue post. Kayak soal betapa cupu-nya gue ketika temen-temen gue cerita soal gebetan barunya atau seseorang yang sms mereka dan bilang sayang.

 Yah, sesungguhnya ketika temen-temen gue bilang ‘aku lagi merasa cantik hari ini’ dan dia ngomong itu hampir setiap hari di setiap pergantian pelajaran. Gue kayak ‘oh ya.. terus gue kudu sembah sujud ke elo?’ atau ketika dia heboh soal ‘eh lik,  si itu tadi malem marah sama aku gara-gara aku nggak bales sms-nya, aku gimana dong’ lo salah tanya sama gue. Gue bukan orang yang pernah berhubungan kayak begitu sama cowok. Sekalinya iya, itu mah udah dulu banget. Pikir gue. ‘Ya maaf dong’ kata gue cuek.

Eh dia malah ngebahas soal ketidak bersalahan dia. Ih bingung gue. Dia bilang dia nggak PHP, tapi cowok yang ngedeketin dia dalam tanda kutip SMS dia. udah empat, itu pun mungkin bisa bertambah. Lah dia nganggep serius banget hubungan dunia maya. Gue nggak ngerti. seharusnya dia fokus sama apa yang ada di depan mata. Kadang gue juga bingung sama cewek kayak begitu (yang walaupun gue adalah spesies yang sama) kenapa dia nggak suka sesuatu yang pasti?

 Nah ketika gue tanya begitu, dia bakal sok bijak dan ngasih quote-quote abal. Untung aja gue udah kebal sama orang kek gitu (Baca: alay). Jadi gue nggak kemakan kata-kata mutiara abal dia.

 Tapi emang sih, kalo dipikir lagi. Gue itu cupu banget. Nggak banyak cowok yang ngedeketin gue. Dan sebenernya gue biasa aja. Toh kualitas cowok yang ada di sekolah gue juga kalo nggak jauh dari jangkauan juga nggak pengen dijangkau (guenya yang nggak mau ganjen).

 Kecupuan gue itu gue sadari lagi ketika kumpul keluarga kemarin. Ketika para orang tua lagi rapat soal resepsi pernikahan sepupu gue yang namanya Mas Dita. Nah, gue kalo sama sepupu-sepupu gue deketnya kan sama yang cowok. Ya ngomong-ngomongnya seputar hal-hal cowok gitulah. Motor, tawuran, pesta, horor, film, dll.

 Sepupu gue, sebut saja Gikwang (Soalnya dia mirip Gikwang, cuma dia item dan dua kali lebih ber karbohidrat dibanding Gikwang) cerita ketika dia diundang ke pesta ulang tahun temennya. Dia anak kelas 12 btw. Terus katanya di pesta itu ada bir dan dugem dan hal-hal gaul (baca: maksiat) untung aja sepupu gue memakai nalarnya cukup baik. Jadi dia cuma makan makanan yang disuguhin aja. Katanya sih makanannya enak buanget..(apalagi semangkanya) ..!! tapi gue juga nggak tau dia boong apa nggak kan gue nggak dateng ke pesta ulang tahun itu.

Lalu tiba-tiba gue merasa cupu….

 Terakhir kali gue ke pesta ulang tahun adalah ke pesta ulang tahunnya Tyas waktu dia kelas lima SD.

 Yang kedua, kudunya gue biasa aja sih. Kudunya gue nggak ngambil hati, dan menganggapnya terlalu serius. Jadi, gue nggak dipilih jadi yang ‘njaga buku tamu’ dan alasannya bikin gue kesel. ‘Menyesuaikan tinggi’ kata bude gue.

 Yah gue ngerti lah. tinggi gue cuma 155. Gue nggak seksi. Dan gue terbilang nggak cantik kalo dibanding sepupu-sepupu gue (dan kakak gue sendiri). Tapi biarlah, gue emang nggak cantik. Ya sori kalo ada orang yang terluka karena keburuk rupaan gue. Dan sori juga, gue bersyukur loh masih punya muka!!!

  Tapi yang bikin gue kesel sebenernya bukan itu. Yang bikin gue kesel adalah kenapa bude gue mencoba bikin gue tenang, yang justru bikin gue tambah kesel. Seolah-olah gue perlu dikasihani karena nggak terpilih sebagai Miss World.. eh Tukang Jaga Buku tamu. Cih, cuma TUKANG JAGA BUKU TAMU. Nggak kelas gue.

 Namun.. #ea# se-nggak-kelas-kelas-nya tukang jaga buku tamu. pasti ada lah sebersit rasa iri di hati gue. Yang tiba-tiba bikin gue berpikiran pesimis dan merasa ‘ih kok gue jadi pemain pengganti sih, emang gue pemain bola?’ semacam itu. Cuma bedanya kalo pemain bola diliat dari kemampuan dia main bola. Sedangkan kalo Tukan Jaga Buku Tamu itu diliat dari keelokkan tubuh dan wajah. Yang gue pastinya akan ada di bangku pemain pengganti.

 Lanjut ke cerita lain. Ini masih menyangkut kecupuan gue.  Malah ini berhubungan langsung dengan sahabat Nobo gue, Tyas. Iya dia emang primadona di sekolahnya. Udah dua tahun ini dia di kejer banyak cowok. Maklum. Dia keturunan Sunda. Dan gue emang mengakui cewek-cewek Sunda itu memang ayu, contohnya aja: Tyas. Kadang gue juga mikir ya, jangan-jangan Yoona ada darah Sunda. Atau jangan-jangan Krystal itu punya buyut orang Sunda. Gue mikir aja gitu.

 Si Tyas juga sih, dibalik gemerlap #ea# dunia dia dan para cowok (romance, reader) kadang ceritanya begitu membuat gue kecil dan cupu. Mungkin emang dunia gue kudu gini yah. Mungkin gue emang harus menjalani kecupuan gue ini.

 Bahakn di dunia yang udah lama gue tinggalkan, gue merasa sangat cupu. Udah berapa lama gue nggak posting fic di blog gue. Dan blog gue nggak lagi jadi tempat nongkrong. Itu bikin gue  merasa cupu banget. Bahkan di dunia yang (seharusnya) bikin gue nyaman dan merasa dihargai. Gue Cupu.

 Sekarang gue mungkin bakal.. nggak tau ngapain. Gue akan menikmati kecupuan gue. Siapa tau, kecupuan ini adalah berkah (??)

 Dan asal lo tahu, yang seharusnya nggak pake behel tapi pake behel, itu cupu. buang-buang duit aja. Ini cuma pendapat nggak usah marah, sante aja bro! mbak! Dek! Kak! Bu! Pak!

image-00F3_52155143

Himrasaki, Keep Unyu

ahnmr

21.45

Advertisements

Published by

am

Currently studying in college, never stop imagining though.

5 thoughts on “Semester 3: Cupu”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s